20170812

ehem

aku memasuki fasa-fasa ketakutan menulis.

bertemankan empat wanita matang dan berpendirian dalam bilik dingin hawa tidak lebih dari membuatkan aku gugup. idea-idea mereka menggegar dunia atau seperti dikata pak andrea; tres bien, excellent! dan aku pula hadir sebagai budak hingusan yang kerap kali ketandusan, lupa nak cakap apa, tergagap, terkincit dan sebagainya. tapi patutnya sesi penulisan tak ada apa yang patut aku rungsingkan dengan tekanan dari pihak luar (contohnya empat wanita matang dan berpendirian), yang sebenar aku rungsing dan susah hati pastilah kerana diri aku sendiri. santai, tidak fokus dan ilmu didada lebih sedikit dari zero.

sebagai contoh sejak awal minggu ini aku berjinak-jinak dengan buku dan artikel, tapi artikel akhirnya aku baca 15 minit sebelum tidur dari keseluruhan 2 jam aku luangkan. dan hari ini sedikit cemerlang apabila aku berjaya fokus hampir 1 jam membaca tapi itu masih tak memberi makna apa-apa. 1 jam itu sebenarnya membuatkan aku kesamparan memikirkan banyak yang masih aku perlu baca, teliti, cari dan hadam.

tapi rahmatnya adalah apabila aku dijodohkan terbaca berkenaan teori perkembangan moral Kohlberg. aku rasa teori ini padan betul kalau dimasukkan dengan buku klasik anak mat lela gila yang aku baca kelmarin, ya yang sebenarnya tiada kaitan dengan kerja aku. tapi tak mengapalah, aku suka juga bila dapat berfikir kritis begini daripada asik menciap burung tak kira siang malam. ehem.

20160718

pilihan (II)

berkisar tentang pos beberapa minggu lepas, hari ini aku kembali menulis tentang pilihan.

ya. aku sedang membuat pilihan.

dan kini aku sedang menyusun dokumen dokumen penting yang diperlukan untuk pilihan aku. aku sedang mengumpul buku buku yang bakal aku jadikan rujukan dan makanan untuk pilihan aku nanti. aku tekad, kali ini adalah keputusan yang aku buat khas untuk diri aku, dan bukan kerana kepentingan orang lain. kerana aku akan hidup untuk tahun tahun selebihnya nanti untuk aku, bukan orang lain.


bah, kalau eyah nak amik ni boleh?

tak boleh. itu bukan ada masa depan. buat apa yang ada masa depan.


tapi ini adalah jiwa aku, akan aku buktikan pada dia yang ukuran masa depan itu sebenarnya luas. esok juga adalah masa depan, yang penting dalam esok atau masa depan yang lebih depan kita mampu senyum gembira bersyukur dan tak menyalahkan masa lalu.

pilihan senantiasa ada dalam tangan kita, kawan.
         
         

20160630

tahun pertama dan ketiga

lagu lagu raya telah mengetuk pintu dan memasuki ruang bertemu kami semua di pejabat dengan pakaian warna warni, manakala lagu lagu qasidah puja pujian yang telah selesai minum di meja tamu minta undur diri, walau sebenarnya mereka masih belum sempat menjamu pencuci mulut.

kamu pulang beraya ngak lebaran nanti?

tidak embak, udah lama tidak pulang. tahun ini beraya di sini aja bersama anak.

iklan iklan raya berputar di otak aku, sinonim iklan raya yang bercerita tentang anak yang yang diperantauan pulang ke kampung. sekurang kurangnya hidup aku tak sesedih iklan raya mahupun kisah tukang cuci pejabat yang tak pulang ke kampung raya ini. mungkin surabaya merinduinya, setebal dia merindui surabaya.

kenapa ngak pulang lebaran?

ngak cukup duit embak. terakhir pulang waktu anak saya lagi meninggal, lalu pulang ke kampung dikebumi di sana.

memang benar, bukan semua bertuah. ada yang pulang ke kampung lebaran dengan duit penuh di poket dan dinanti dengan tangan mendepa ibu ayah mahu memeluk, ada yang tak pulang lebaran kerana memenuhkan poket. aku pulang kekampung dengan bekalan tak sepenuh orang lain, dan sambutan pelukan yang tak semeriah orang lain, namun beruntungnya aku masih mampu pulang. kerana tanpa disedar, ada yang tak mampu peroleh walau salah satunya sekalipun.

aku lihat jam tangan di pergelangan kanan aku, sudah jam 12. sampul duit gambar RHB bank aku ambil lalu beri pada tukang cuci.

Terima kasih embak, semoga bertemu lagi ramadhan tahun mendatang.

ini ramadhan terbaik aku, walau masih banyak lopong amal ibadat. dan aku harap bakal bertemu lagi ramadhan akan datang agar dapat dijadikan ramadhan hadapan lebih baik dari yang terbaik ini.


p/s; salam lebaran.
          

20160602

daging bernama hati

perjalanan ini sepertinya tidak membawa aku kemana mana
sebaik mana pakaian yang aku salut ke tubuh
hati aku tetap kotor
seperti ianya tidak turut membalut molek daging bernama hati
seperti aku menunggu sutera dari langit
yang putih, bersih dan bertulis ayat ayat magis dari Kau
seperti aku menunggu para para malaikat turun ke bumi memberi aku surat
yang menyatakan bahawa jalan yang aku pilih dan lalu sebenarnya memang kepada Engkau
seperti aku menunggu sesuatu yang ajaib, yang kerap kali ditulis dalam buku buku

kenapa tuhan? kenapa hati aku begini?

adakah aku adalah sebuah cerita yang tak siap?
adakah aku adalah sosok hitam dalam cerita yang tak habis ini?
adakah aku adalah salah satu munafiq yang kau tulis dalam kitabMu?

kerana semakin aku cuba dekat, semakin aku sebenarnya jauh
                

20160506

hikmah dan hijrah

sebenarnya banyak hikmah disebalik kemalangan rumah dimasuk pencuri yang terjadi isnin minggu lepas di rumah kami. antaranya naei kehilangan laptop (adakah itu rahmat?) dan memerlukan binatang itu untuk meneruskan sisa semester dengan menghantar assignment. lalu aku yang dipenuhi rasa bersalah kerana merupakan salah seorang suspek yang tak menutup pintu rumah selepas keluar telah menawarkan laptop aku untuk dipinjam. lalu berakhirlah segala jadual menonton drama hangul yang telah bermula sejak april, yang pada mulanya ditonton secara tak sengaja lalu akhirnya terjebak dan kecanduan.

ya, malu sebenarnya bila terlalu ketagih dengan hal hal begini yang bagi aku sudah tidak relevan lagi di umur aku untuk terkinja-kinja dan menjerit oppa-oppa-saranghae. dan kecanduan ini menunjukkan aras yang sudah patut dihentikan bila aku mula berkomunikasi dalam bahasa hangul dengan anak buah aku yang berumur 10 bulan.

laman goodreads pun telah merekodkan buku terakhir yang aku baca adalah pada 31 maret, sebulan penuh dipukul fantasi drama asia timur sehingga menjadikan aku tak setia pada buku. walaupun simpati pada naei, tapi rupanya kau adalah rahmat disebalik segala kelaghaan ini.

dan semalam lepas pulang kelas dan berborak satu dua hal dengan naei, dia kemudiannya buka laptop

'kak, jom tengok secret garden'

p/s; berhijrah tak pernah mudah.